Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Selasa, Januari 12, 2016

Bila apa yang aku rasa meran rasa

Dalam dua tiga hari ni kecoh kt fb pasal amran fans kutuk selfie ibu melayu islam yang menyusu. Sebenarnya kalo nk ikutkan byk dh aku tgk gmbr diorg selfie. Tapi selalunya diorg post kt group breastfeeding. SO bg aku bende ni biasa je la. Tapi sbb yang menjadi isu. Ibu muda tuh g upload kt ig. 


Aku? Aku torn in between. Sbb nya dulu itu la jugak antara faktor2 aku give up dalam menyusu. Diorg post gambr menyusu lepas tuh merungut anak asyik menangis la, asyik mengempeng la. SO aku give up. Aku nk je ckp hah padan muda. Tapi aku kesian plak bila sifu-sifu penyusuan plak yang kena tempias nya. Sbb sifu2 ni aku tgk tak pernah tunjuk pun yg mereka ni suka selfie menyusukan anak. 

Kata2 kesat amran fans sgt teruk. Aku pun tak sanggup nk baca. Kesian. Ibu tuh salah cuma selfie je. Tapi ko hina dia mcm la dia takde pegangan agama. SO kt situ, aku tak sokong amran fans. Aku makin benci diorg. 

Sbb aku fhm penyusuan susu ibu ini satu perjuangan. Aku tak bernasib baik untuk mengalaminya. Walaupun aku cemburu pada ibu2 muda yang dpt menyusu ni, aku takla nk sampai menghina diorg. Sbb bagi aku diorg cuma nk spread aura semangat perjuangan penyusuan tuh. Dan ada orang gila fikir bukan2. Tolongla amran fans, takde isu kot. bg aku sbb diorg pakai longgar kot. Tak sure pun baby tuh buat apa. 

Time mcm ni ramai la yg jd ulamak alim yang bijak pandai. Cuba la jd ibu, mak, umi. Baru korg fhm kenapa diorg rasa bangga nk selfie mcm tuh. Sbb kalo aku dpt menyusu kan anak pun, aku nk amik gmbr dan simpan buat kenangan aku dan keluarga aku. 

Nak nasihat tuh berpada2. Walaupun aku pedih sbb aku tak dpt menyusukan anak aku, aku sayangkan perjuangan penyusuan susu ibu. Jgn la ni menjadi asbab ibu2 muda takut menyusukan anak mereka. Teruskan perjuangan. Yang menghina bukan dapat apa. Kita teruskan. 

Rabu, Januari 06, 2016

Kemurungan

Sebulan kena duduk jauh dengan anak sangat effect kesihatan aku. Serious. Ni bukan khayalan atau dongengan. Aku pun tak sangka yang aku boleh kena kemurungan yang amat teruk dalam masa sebulan je. Mcmana aku tau aku kemurungan? Klinik ni kan ada OT (occupational theraphy). Diorg mmg ada test untuk check minda sihat ke tak. Aku try buat sbb aku rs tak sihat tp bukan demam ke apa. 


Sekali buat , stress normal. keresahan (anxiety) normal. tapi depression (kemurungan) masyaAllah teruk. Teruk ok. Bukan serious atau berlebihan. dh sampai tahap gitu. Pergh aku terkujat. Serta merta aku menangis. Padanla aku tak boleh nk concentrate keje. Mudah menangis. Cepat kering tekak. (ye ini salah satu tanda kemurungan). Yang paling tak boleh tahan aku cepat sentap. Tu yg buat aku rs aku tak sihat. 

Kawan aku cakap jgn risau mungkin sbb anak takde dgn aku. mungkin bila anak dh ada sekali kemurungan aku akan ok. 

Alhamdulillah, mak aku terbuka hati nk benarkan aku bawak anak aku g kuantan. duk skali dgn aku kt sini. Ya Allah di saat aku tgh kemurungan, Allah berikan aku kekuatan. Bear in mind, keluarga kami masih lg berduka atas kehilangan menantu/adik ipar dan anak buah kami. Aishah seakan2 mengubati luka mereka. sebab tuh ibu n abah risau serisau risaunya nk lepaskan aku jg anak aku. diorg tak sanggup nk alami benda yang sama berulangkali.


Doakan aku trus sembuh dari kemurungan ini. Jangan amik ringan sbb kemurungan ni boleh meraja dalam diri jika dibiarkan. Please please please jgn diam je bila murung. Paling tidak g klinik jumpa OT. Diorg tak kan cerita kt sapa2. 

Rabu, Disember 16, 2015

Cemburu

Aku masih lagi berusaha pam (.) (.) walaupun just angin. masuk hari ni dh 2 minggu pam angin. Aku yg memula semangat dh hilang semangat. Makan habatus sauda, halba amik depo. Ntahla sedih pun nk buat mcmana. Ni jauh dengan anak lagi la rasa kosong. Tak rasa apa2. Blunt je. Takla sedih, tak happy. Takde semangat nk makan. Mandi pun sbb nk g keje. Balik rumah tgk tv sampai tertido. Bosan nyer. Kalo ada dgn anak, boleh main dgn dia, peluk dia. hurm mmg hilang semangat. 

Tak pun tgk facebook kt phone. tapi g tgk group #bfmembers. cemburu jer. 'alhamdulillah hari ni dapat 12 oz. cukup je untuk anak'. " sedihla anak minum susu badan tapi muntah balik,susu banyak', 'alaa susu drop la dari 5 oz jadi 2 oz, mcmana ni?' 

Ya rabbi, kadang2 nk marah tp yela diorg mana tau perasaan kita. Kita ni kemain la usaha memacam, diorg ckp mcm la diorg takde susu langsung. Aku lg tak puas hati yang up status 'baru pantang 3 hari, susu pam dapat 5 oz, tp anak reject susu. Sedihla saya'. Memangla susu ko tuh banyak, perut dia 4 sudu teh je boleh muat sekali minum kalo baru lahir. Haish menyampah giler la tgk gitu.

Ye aku cemburu. Sampai tahap aku naik giveup bila tgk post2 diorg. Terus patah semangat. Rasa nk berhenti keje je. Buat keje pun dh tak berapa betul. Ceramah pun asal buat je. Ikhlas tuh bukan mudah nk diterjemahkan. 

Aku baru je ditauliahkan sebagai kaunselor laktasi. Tapi nk reject boleh tak? Rasa tak layak dh. 

Khamis, November 26, 2015

Dilema naik keje

Hurm rs taknak naik keje. Sbb tempat kerja jauh dengan famili. Rasa berat je nk melangkah pergi. Rasa mcm nk berhenti keje pun ada. Dahla tak menyusu badan anak. Mesti stress je bila semua orang tanya. Seems dh salah pilih pekerjaan. Pekerjaan yang double standard. Stress bila pikir lama2. Semangat nak naik keje mmg takde langsung. Kenapa la keje mcm ni? :(

Selasa, November 17, 2015

Seri Aishah ( huu throwback)

Patutnya citer pasal kelahiran anak sebelum citer pasal perjalanan menyusukan anak. So here's goes nothing. Sebenarnya perkara yang berlaku dalam keluarga kami sebelum ni mmg teruk beri kesan pada perasaan aku. Bila aku amik keputusan untuk amik cuti awal 2 minggu dari tarikh sepatutnya anak aku keluar,walaupun ramai yang akan ckp membazir cuti. Tapi untuk keluarga aku sgt membantu diorg. Kereta aku digunakan untuk parents aku hantar dan amik adik aku g dressing dan appointment dr kt HUKM. Lagipun, adik aku yang ke2 nk kawin (tarikh kawin dia sama dengan EDD aku) pun dh sibuk. Kalo aku tak tolong mak ayah aku, sapa lg?

Pendek kata, emosi kami sekeluarga masih lg berduka. Persiapan kawin adik aku pun jadi sesederhana bolehnya sahaja. Kegembiraan menyambut menantu taklah segembira sebelum kemalangan tuh. Kesian adik aku yg nk kawin tuh. Dia patut gembira tp semuanya jadi lain.

Sejak cuti, ibu aku resah dan sentiasa doakan aku bersalin seawal boleh. Aku sebolehnya tak mahu menyusahkan diorg. Mungkin Aishah dengar kerisauan aku. Baru je 3 hari cuti, malam 3 September 2015 aku dh mula rs contraction. Ingtkan sakit tuh dh buka besar la konon. Padahal aku betul2 clueless sebenarnya sakit bersalin rupanya 10000x ganda sakit. My bad. So dh g HUKM. Sampai HUKM dalam kul9 malam gitu. Tapi nk tunggu check bukaan kul11 br tau. Sbb nya ramai plak yang sama contraction mcm aku ms tuh. Dr pakar ada sorg je. Aku tgk ada yang boleh balik. So aku pun rileks je. sbb contraction aku dh slow. Tapi rupanya dh bukaan 3 cm. Kena tahan. Sbb dh masuk latent phase. Haih.


Aku dh dimasukkan ke wad. Dalam wad tuh byk katil kosong. ada 1 je yang ada ibu. Itu pun dh bersalin sbb nmpk katil bayi sebelah dia malam tuh. Aku ingt sepol boleh temankan aku dlm wad. Rupanya sangkaan aku salah. Dia kena tido kat luar. Mmg dia sgt supportive. Sbb parent aku kena tlg adik aku yang accident tuh g dressing dia sok pagi nya. Takpela. At least, aku masih ada suami. Adik aku dh takde suami.

Malam tuh rs panjang sgt. Sampai kul berapa aku masih lagi berjaga. Kejap minum susu, kejap g solat. Kejap ngaji. Contraction aku makin lama, makin panjang. Bukan lg sakit mcm masa sebelum masuk wad td. Lama2 aku terlelap. Bangun2 kul6pagi. Usai solat. Semua nurse bergegas kemaskan langsir. Aku pun tanyala kenapa. Rupanya ada rutin dr round. Tak lama ada dr mula tanya macam2 kt aku. Lupa dh soalan apa. Tapi regarding admission sampaila contraction aku.

Taklama lepas tuh, ada lg dr (aku rs senior lg) round check. Kali ni dr yang senior tuh byk bertanya pada dr yang mula tanya aku td. Wow jadi dr bukan senang. Kena marah2 free2 je depan patient. Aku la tuh. Yg tuh aku puji HUKM. Sbb dia tak abaikan ko. Yela aku bukan nya sakit pun. Tapi dr senior tuh nk perancangan aku bersalin cepat2. kalo boleh hari tuh jugak bersalin. Yela nk lama2 dlm wad pun buat apa kan?

So lepas round check tuh, dr2 yang jaga aku tuh dh mula gelabah gaban. Tanya aku memacam. Start bg ubat untuk cepatkan bukaan bawah. And pasang CTG utk check contraction aku. huuu

Tapi malangnya Aishah taknak keluar hari tuh. So kebetulan adik aku yang accident tuh ada dressing kt HUKM. Diorg dtg melawat. Tapi yang kelakarnya ramai yang tanya pasal adik aku dari aku yang mmg dalam wad. Keadaan dia sgt merisaukan kot. dengan muka bertoreh, leher berpasung. Mana taknya.

Cuma kan bagus kalo Aishah nk keluar hari tuh. hari Jumaat. Tapi Allah yang menentukan. Bukaan aku lepas masuk ubat jadi 4 cm je. So dr yang jaga aku buat keputusan untuk pecahkan ketuban aku. Ya Allah rasanya mcm kencing. Air panas meluru keluar dengan banyaknya skali. Aku malu nk keluar g katil aku. haha. Tapi nurse kt situ rileks je. HAHA aku je yang over.

Ingtkan dh pecah ketuban dan2 tuh gak Aishah keluar. Rupanya tak. Adoi la.. aku kena masuk ubat untuk buka bukaan dari kul11 malam untuk 6 jam lebih kurang. Masa tuh mmg sakit. OMG!Sangat sakit. Walaupun sakit, sbb lama sangat tunggu, aku tertido kejap2. Sepol sentiasa ada dengan aku. Aku bersyukur sgt. Dia pun kesian tgk aku.

Aku ingt lg. Tiba2 bukaan aku dari 6 cm dalam 10 minit terus jd 10 cm. Masa tuh dh nk subuh. Aku berperang. Nk keluarkan Aishah. Tapi aku letih. Separa sedar. Aku tolak Aishah tp tak kuat. Nurse kt situ bg semangat. Kadang2 marah. (tp berkesan marah lagi dari semangat haha) Sbb aku mamai. Elok je abis azan subuh, Aishah pun selamat menangis. Alhamdulillah.
 
 
 
Aishah (betul2 hot from oven)
 
Bear in mind, aku mmg mamai. Lahir je Aishah, aku pengsan tido seharian. Banyak jugak darah aku keluar.  
 
aishah kt katil bayi kt HUKM.
alolololo masa ni belum cukur rambut lg
ni dh botak. kecik je dia.
Aishah 5 hari lepas. hehe
happy Aishah :)

Pada 6.09 pagi 5 September 2015, Aishah lahir ke dunia. Terima kasih Allah sbb dia lahir dalam keadaan yang baik dan lengkap. Takde apa yang aku harapkan selain dari kesihatan Aishah. Terima kasih jugak Allah Aishah tak menyusahkan nenek dan atuk dia. Sbb keluar 2 minggu sebelum majlis mak ngah dia. By the time majlis mak ngah dia , Aishah dh 2 minggu. Aku bersyukur sgt. Walaupun aku masih lagi rindukan arwah Ariff sekurang-kurangnya mak uda dia boleh tgk aishah kalo rindukan arwah anak dia.
 
Sesungguhnya Allah tuh sgt berkuasa ke atas hamba NYA. Dia tarik seorang adik ipar dan anak buah aku, tapi Dia juga gantikan aku adik ipar dan aku dapat anak. Subhanallah.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

nuffnangX